Contoh Program Kewirausahaan Di Sekolah Dasar (SD)

Contoh Program Kewirausahaan Di Sekolah Dasar (SD)
Kewirausahaan di Sekolah Dasar  merupakan salah satu usaha yang harus dilakukan sebagai upaya penumbuhan karakter dan kemandirian siswa-siswi di sekolah. Seorang wirausaha berperan baik secara internal maupun eksternal. Secara internal seorang wirausaha berperan dalam mengurangi tingkat kebergantungan terhadap orang lain. Karenanya jiwa wirausaha harus kita tumbuhkan sejak usia dini termasuk anak diusia Sekolah Dasar. Dengan harapan anak-anak mempunyai jiwa kemandirian yang tangguh dan siap menghadapi zaman yang penuh dengan persaingan.

Apabila seseorang sudah mempunyai jiwa kewirausahaan ataupun bisnis maka ia akan memiliki keinginan dan motivasi untuk bisa mengembangkannya dan merubahnya menjadi lebih baik lagi, walaupun sedikit demi sedikit ia pasti mempunyai keinginan untuk merubah atau mengembangkan potensi bisnisnya untuk lebih maju dan juga mempunyai mindset yang maju dan semangat hidup.

Dalam hadist  yang diriwayatkan oleh  Miqdam r.a yang diriwayatkan oleh Bukhari, Abu Daud, Nasa’i dan perawi hadist lainnya
مَا اَكَلَ اَحَدٌ طَعَامَا قَطٌ خَيْرًا مِنْ اَنْ يَأْكُلَ مِنْ عَمَلٍ بِيَدِهِ, وَاَنَّ النَّبِى الله دَاوُدَ عَلَيْهِ السَّلاَم كَانَ يَأْكَلُ مِنْ عَمَلِ يَدِهِ
“Tidaklah seseorang makan sesuap makanan lebih baik daripada ia makan dari hasil kerja tangannya sendiri, dan sesungguhnya Nabi Daud a.s adalah makan dari hasil kerja tangannya (pekerjaan) nya sendiri” (HR. Al-Bukhari).”

Disini dijelaskan tentang anjuran untuk bekerja, dimana seseorang itu lebih baik bekerja dengan jerih payahnya sendiri

Contoh Program Kewirausahaan Di Sekolah Dasar (SD)

BAB 1
PENDAHULUAN


A. Latar Belakang
Pendidikan merupakan pintu gerbang generasi penerus bangsa untuk membentuk
pribadi yang unggul, baik secara individu maupun kelompok. Kewirausahaan sebagai salah
satu alternatif solusi dalam mengembangkan segala potensi bangsa kini dapat diajarkan
melalui pembelajaran di sekolah. Hal ini ini diperkuat oleh pendapat Ir. Ciputra dalam Yasar
(2010: 79), bahwa jumlah entrepreneur minimal dua persen dari polupasi suatu bangsa,
mampu mendobrak dan mendorong kemajuan ekonomi. Saat ini, bangsa kita mulai menggalakakan pendidikan kewirausahaan di sekolah-sekolah, agar para siswa dapat
siap mental dan kompetensi setelah keluar dari dunia sekolah dan masuk kedalam dunia kerja.

Pendidikan kewirausahaan ini alangkah baiknya baiknya dimulai dari lingkup pendidikan dasar,
khususnya di sekolah dasar. Kewirausahaan untuk anak bukan bermaksud untuk
mempekerjakan anak, namun menanamkan nilai-nilai kewirausahaan sejak dini. Nilai- nilai
kewirausahaan mengandung karakter – karakter baik dalam kehidupan anak. Hal ini sejalan
dengan pendapat Wibowo(2010: 22) bahwa pendidikan kewirausahaan seharusya memang
dilakukan sejak dini diajarkan di jenjang awal pendidikan yaitu Taman kanak- kanak dan
Sekolah Dasar. Tentunya materi yang disampaikan disesuaikan dengan jejang pendidikan dan usia siswa.

Jiwa entrepreneurship ini memberikan kontribusi yang positif bagi kehidupan anak.
Pendapat Sandiaga Uno dalam Wardhana (2013:141) menyatakan bahwa kewirausahaan
bertujuan untuk menjadikan seseorang menjadi lebih baik, bukan semata- mata membuat
seseorang menjadi kaya.

Melalui pendidikan kewirausahaan ini diharapkan kelak anak dapat mandiri dan memberikan
kesempatan bekerja bagi orang lain. Jiwa entrepreneurship ini dapat melatih anak untuk
mampu bertindak dan bersikap cerdas dalam menghadapi berbagai tantangan kehidupan.
Ciputra (2009: 12) juga menyebutkan bahwa salah satu kategori entrepreneurship adalah
academic Entrepreneur, hal ini menggambarkan akademisi yang mengajar atau mengelola
lembaga pendidikan dengan pola dan gaya entrepreneur sambil menjaga tujuan mulia pendidikan.

Sebagai bentuk academic entrepreneur, dicontohkan oleh kegiatan pendidikan
kewirausahaan Sekolah , misalnya dengan memberikan tugas kepada siswa sekolah
dasar untuk mengamati dan terjun langsung pada kegiatan usaha di sekitar mereka. Para
orangtua siswa juga ikut mendukung adanya program dari Sekolah tersebut, dan
menilai baik untuk mengembangkan potensi anak, yang sebelumnya berpendapat bahwa
kewirausahaan ini baru bisa diajarkan ketika anak dewasa kelak. .

B. Pengertian

Kewirausahaan adalah tentang kerjasama dengan orang lain, karena kewirausahaan juga berbicara tentang bagaimana memberikan manfaat bagi orang lain.
Pengertian Kewirausahaan
Pengertian kewirausahaan secara umum adalah kewirausahaan adalah suatu proses dalam mengerjakan sesuatu yang baru atau kreatif dan berbeda (inovatif) yang bermanfaat dalam memberikan nilai lebih.
Menurut Drs. Joko Untoro bahwa kewirausahaan adalah suatu keberanian untuk melakukan upaya upaya memenuhi kebutuhan hidup yang dilakukan oleh seseorang, atas dasar kemampuan dengan cara manfaatkan segala potensi yang dimiliki untuk menghasilkan sesuatu yang bermanfaat bagi dirinya dan orang lain.

Pengertian kewirausahaan menurut Ahmad Sanusi (1994) kewirausahaan adalah suatu nilai yang diwujudkan dalam perilaku yang dijadikan sumber daya, tenaga penggerak, tujuan, siasat, kiat, proses, dan hasil bisnis

Pengertian kewirausahaan menurut bapak Soeharto Prawiro (1997) adalah suatu nilai yang dibutuhkan untuk memulai usaha dan mengembangkan usaha.

Pengertian kewirausahaan menurut Drucker (1959) bahwa kewirausahaan adalah kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda

Pengertian kewirausahaan menurut Zimmerer (1996) adalah suatu proses penerapan kreativitas dan keinovasian dalam memecahkan persoalan dan menemukan peluang untuk memperbaiki kehidupan usaha

Pengertian kewirausahaan menurut Siswanto Sudomo (1989) Kewirausahaan atau entrepreneurship adalah segala sesuatu yang penting mengenai seorang wirausaha, yakni orang yang memiliki sifat bekerja keras dan berkorban, memusatkan segala daya dan berani mengambil risiko untuk mewujudkan gagasannya.

Dari beberapa pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa kewirausahaan adalah:
Kewirausahaan adalah sikap mental dan jiwa yang selalu aktif, kreatif, inovatif, berdaya, bercipta, berkarsa, dan bersahaja dalam berusaha dalam rangka meningkatkan pendapatan dan memberikan nilai lebih untuk dirinya, keluarga dan masyarakat dalam kegiatan usahanya dengan cara bekerja sama dengan orang lain serta manfaatkan segala potensi yang dimiliki untuk menghasilkan sesuatu yang bermanfaat bagi dirinya dan orang lain.

Pakar kepribadian dan Presiden Direktur Lembaga Pendidikan Duta Bangsa Mien
Rachman Uno dalaam Wijatno (2009: 125) menyebutkan bahwa untuk menjadi wirausahawan
handal, dibutuhkan karakter seperti kemampuan untuk dapat
1. Dapat berkomunikasi dengan baik
2. Dapatmembawa diri di berbagai lingkungan,
3. Dapat menghargai waktu (time orientation),
4. Mempunyai rasa empati,
5. Mau berbagi dengan orang lain,
6. Dapat mengatasi stress,
7. Dapat mengendalikan emosi, dan
8. Dapat membuat keputusan.

C. Tujuan Kewirausahaan
Berikut beberapa tujuan dari seorang wirausaha yang seharusnya:
Berusaha dan bertekad dalam meningkatkan jumlah para wirausaha yang baik dengan kata lain ikut serta dalam mengader manusia manusia calon wirausaha untuk membangun jaringan bisnis yang lebih baik
1. Ikut serta dalam mewujudkan kemampuan para wirausaha untuk meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran masyarakat dan Negaranya
2. Ikut serta dalam menumbuhkan dan mengembangkan kesadaran serta orientasi kewirausahaan yang kokoh.
3. Menyebarluaskan dan membuat budaya ciri ciri kewirausahaan disekitarnya terutama dalam masyarakat
4. Mengembangkan dalam bentuk inovasi dan kreasi agar tercipta dinamika dalam kewirausahaan atau dunia bisnis sehingga kemakmuran dapat tercapai.
5. Membantu Orang lain dan berbagi dengan sesama.

Tujuan Kewirausahaan juga terdapat dan terintegrasi ke dalam pembelajaran mata pelajaran tertentu ,kegiatan intrakurikuler, kegiatan kokurikuler , dan kegiatan ekstrakurikuler di bawah bimbingan dan pengawasan satuan pendidikan
yang bertujuan menumbuhkan dan mengembangkan Nilai-nilai yang ada dalam pendidikan kewirausahaan adalah pengembangan nilai-nilai dari ciri-ciri seorang wirausaha. Menurut para ahli kewirausahaan, ada banyak nilai-nilai kewirausahaan yang mestinya dimiliki oleh peserta didik maupun warga sekolah yang lain. Namun, di dalam pengembangan model naskah akademik ini dipilih beberapa nilai-nilai kewirausahaan yang dianggap paling pokok dan sesuai dengan tingkat perkembangan peserta didik sebanyak 17 (tujuh belas) nilai. Beberapa nilai-nilai kewirausahaan beserta diskripnya yang akandiintegrasikan melalui pendidikan kewirausahaan adalah sebagai berikut:
1. Mandiri
2. Kreatif
3. Berani mengambil resiko
4. Berintegrasi pada tindakan
5. Kepemimpinan
6. Kerja keras
7. Jujur
8. Disiplin
9. Inovatif
10. Tanggungjawab
11. Kerja keras
12. Pantang menyerah
13. Komitmen
14. Realistis
15. Rasa ingin tahu
16. Komunikatif
17. Motivasi kuat untuk sukses

Implementasi dari 17 (tujuh belas) nilai pokok kewirausahaan tersebut di atas tidakserta merta secara langsung dilaksanakan sekaligus oleh satuan pendidikan, namun dilakukan secara bertahap. Tahap pertama implementasi nilai-nilai kewirausahaan diambil 6 (enam) nilai pokok, yaitu :
1. Mandiri
2. Kreatif
3. Berani mengambil resiko
4. Berorientasi pada tindakan
5. Kepemimpinan
6. Kerja Keras


D. Faktor Penentu keberhasilah Usaha

Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi minat anak untuk berwirausaha adalah
1. Kemauan
Kemauan merupakan suatu kegiatan yang menyebabkan seseorang mampu untuk
melakukan tindakan dalam mencapai tujuan tertentu. Dengan adanya kemauan seseorang
untuk berwirausaha, ini merupakan suatu hal baik

2. Ketertarikan
Ketertarikan adalah perasaan senang, terpikat, menaruh minat kepada sesuatu. Saat ada
ketertarikan maka terdapat daya juang dari diri seseorang untuk meraih apa yang ingin
dicapai. Dalam hal ini, jika anak tertarik untuk berwirausaha maka anak dapat dikatakan pula
bahwa anak tersebut memiliki minat untuk berwirausaha. Ketertarikan ini muncul dapat
dikarenkan banyak hal, misal karena hobby dan sesuai dengan kemampuan yang dimiliki anak.

3. Lingkungan Keluarga
Peran keluarga sangat penting dalam menumbuhkan minat anak. Orang tua merupakan
pendidik pertama dan utama, maka orang tualah yang banyak memberikan pengaruh dan
warna kepribadian anak. Orang perlu mengambil peran untuk mendorong anak menemukan
minat dan bakat yang dimiliki anak. Selain itu, orang tua diharapkan ikut mengevaluasi dan
mengapresiasi kerja keras anak, agar mereka merasa diperhatikan dan disayangi oleh orangtua
sepenuhnya.

4. Lingkungan Sekolah
Pendidikan di sekolah menjadi tanggung jawab guru, dimana proses pendidikan di
sekolah merupakan bekal pengetahuan dan keterampilan untuk diterapkan anak dalam
kehidupan bermasarakat. Guru dalam proses mendidik dan membimbing siswa juga dapat
memberikan motivasi kepada siswa untuk menumbuhkan minatnya. Dlam hal ini, tentunyas
sekolah memiliki konsep untuk melaksanakan pendidikan kewirausahaan sejak dini dengan
cara menanamkan nilai- nilai kewirausahaan. Mendidik anak menjadi seorang wirausahawan
tidak dalam hitungan satu, dua, dan tiga bulan saja, melainkan harus menjadi sebuah proses yang panjang dan sistematis.

Berdasarkan berbagai faktor yang mempengaruhi minat anak berwirausaha tersebut,
maka sekolah sebagai lembaga formal wajib membimbing siswa, mengarahkan, dan
menanamkan pendidikan kewirausahaan sejak dini. Melalui pembelajaran sehari hari, guru
dapat memahami karakter anak, minat anak, dan potensi anak. Jika mereka memiliki
keinginan untuk berwirausaha kelak, maka sebagai guru harus memotivasi cita- cita mereka tesebut.

Tidak bisa dipungkiri, mungkin tidak semua siswa senang berwirausaha, namun paling tidak sekolah memberikan fasilitas dan bimbingan guna menyalurkan nilai- nilai
kebaikan dari memiliki jiwa entreprenurship.

Sesuai pembahasan sebelumnya, karakterkarakter wirausaha yang dapat ditanamkan kepada siswa sekolah dasar dapat dimulai dari
karakter- karakter baik, seperti, kreatif, mandiri, leadership, mampu memecahkann masalah,
tidak mudah putus asa, mampu mengelola uang, dan dapat berinteraksi dengan orang lain.

Hal penting dalam kewirausahaan adalah:
1.  kreatif. Jiwa kreatif dalam pendidikan kewiraushaan ini meliputi kreatif
dalam menemukan dan mengaplikasikan ide penambahan nilai guna dari suatu barang dan jasa . Guru dapat mengembangkan jiwa kreatif anak dengan memberikan tugas mengeksplorasi barang- barang yang dianggap tidak ada nilai gunanya, atau kebutuhan kebutuhan masyarakat akan jasa. Lalu siswa diberikan tugas untuk memberikan ide agar
barang yang awalnya dinilai sepele menjadi sesuatu yang lebih berharga dan dapat
menghasilkan keuntungan, misalnya siswa membangun kreativitas dari kain perca yang diubah
menjadi berbagai bentuk kerajinan yang dapat dimanfaatkan dalam kehidupan sehari- hari.
Siswa diberi kesempatan untuk membuat sendiri kerajinan dari kain perca tersebut dan guru
bertugas memberikan bimbingan terkait dengan pembuatannya.

2. Karakter mandiri sangat penting juga sebagai bekal kehidupan anak, karena anak yang
mandiri mampu mengatasi persoalan yang dihadapi. Penumbuhan karakter mandiri
sebenarnya dapat dimulai dari lingkungan keluarga. Orang tua dapat menumbuhkan sikap
mandiri sejak usia 2 tahun, dengan mengajari anak untuk berpakaian sendiri, makan sendiri,
mandi sendiri, dan lain- lain. Orang tua hendaknya tidak banyak melarang anak untuk
melakukan berbagai aktivitassendiri, agar mereka berani dan mandiri. Anak yang terlalu
banyak mendapatkan sikap ―protektif dari keluarga cenderung menjadi anak yang penakut
dan tidak mandiri.

3. Keterampilan memecahkan masalah memiliki keterkaitan dengan pentingnya sikap
mandiri pada anak. Anak yang mandiri biasanya dengan mudah memiliki solusi untuk
memecahkan masalah yang dihadapi. Guru dapat memberikan berbagai tugas pemecahan
masalah yang berbasis masalah sosial di sekitar siswa. Siswa diminta untuk mengesplorasi
dan menemukan masalah yang ada, mengidentifikasi penyebab dan dampak yang ditimbulkan
dari masalah itu, yang pada akhirnya siswa mampu memberikan solusi pemecahan. Kendati
solusi yang dipilih anak mungkin belumm menjadi keputusan yang terbaik, setidaknya guru
mengapresiasi atas tindakan mereka memberikan solusi.

Berdasarkan neuroscience, menyebutkan bahwa bermain juga merupakan salah satu cara anak dalam mempelajari
problem solving. Penelitian tersebut membandingkan kemmapuan problem solving anak yang
lebih sering bermain dengan permainan konvergen seperti puzzle dengan anak yang bermain
dengan permainan divergen seperti balok kayu. Hasilnya, anak yang bermain dengan
permainan divergen lebih kreatif dalam mencari pemecahan masalah. Contoh permaianan lain
yang juga memiliki manfaat pada kemaampuan problem solving adalah permaianna
sandiwara. Permainan ―pura-pura‖ ini sering dilakukan oleh anak, mislanya anak berpura pura menjadi dokter yang emmeriksa pasiennya. Penelitian menunjukkan bahwa anak yang
sering melakukan permainan sandiwara memiliki kemampuan problem solving yang baik, dan
anak yang memiliki kemampuan problem solving yang baik cenderung menyukai permainan
sandiwara. Jadi, ini dapat dijadikan ide bagi guru untuk mengaplikasikan berbagai permainan
kreatif dalam pembelajaran untuk dapat mengasah kemampuan anak dalam memecahkan
masalah.

4. Mampu berinteraksi dengan orang lain.
Sangkanparan (2012: 112) penelitian menemukan bahwa 69% - 90% kegagalan dalam dunia
bisnis adalah kegagalan dalam hubungan antarmanusia. Berdasarkan hal tersebut, penting
bagi guru untuk mengajarkan anak bagaimana berinteraksi yang baik dan benar dengan orang
lain. Dari aspek bahasa yang diucapkan, anak diajarkan untuk mampu berkomunikasi yang
santun, jelas, dan tidak berkata kotor ketika berbicara dengan orang lain. Menghargai orang
lain ketika berbicara, tidak menyela, dan selalu menjaga perasaan orang lain juga wajib
dipahami oleh anak. Dalam mengajarkan seni komunikasi yang efektif kepada anak, dapat
dilakukan dengan kegiatan apapaun asalkan kegiatan tersebut mendorong anak untuk
berbicara dan mendengarkan. Kegiatan itu bisa berupa cerita/story telling, menelpon
seseorang, menceritakan kembali dengan kata- katanya sendiri, dan lain sebagainya.

Pada akhirnya diharapkan anak- anak akan memahami bahwa mengucapkan kata- kata yang baik
kepada orang lain akan menciptakan hubungan yang harmonis.

BAB II
PELAKSANAAN KEWIRAUSAHAAN DISEKOLAH DASAR

Berdasarkan kajian pentingnya penanaman nilai- nilai kewirausahaan bagi anak di atas,
berikut disajikan beberapa ide kegiatan yang dapat diaplikasikan dalam pendidikan
kewirausahaan untuk anak usia sekolah dasar, baik di sekolah maupun di rumah.

1. Modelling
Menurut psikolog, Dr. Seto Mulyadi cara mudah untuk penanaman nilai baik dari
kewirausahaan adalah dengan bercerita. Misalnya saja, orang tua bisa menceritakan kisah
tentang teman yang berhasil menjalankan bisnis, baik bisnis kecil- kecilan mapun yang sudah
sukses. Setelah bercerita, orang tua dapat meyakinkan anak bahwa mereka juga bisa sukses
seperti itu, dan memberikan arahan bagaiamna menjadi pengusaha baik, cerdas dan sukses.

Kisah- kisah sukses dari para wirausahawan tersebut dapat dijadikan inspirasi bagi anak untuk
semakin bersemangat mengembangkan jiwa wirausaha yang dimilikinya. Guru dapat
melakukan pembelajaran dengan mendatangkan langusng narasumber (seorang
wirausahawan) untuk langsung bercerita dikelas tentang usaha yang dijalankan. Pada saat
narasumber berscerita, siswa dapat secara langsung bertanya tentang informasi yang ingin
diketahui tentang usaha narasumber tersebut.

2. Observasi
Observasi merupakan kegiatan studi lapangan yang dilakukan dengan cara
mengumpulkan data berdasarkan pengamatan tentang suatu objek atau keadaan. Guru dapat
memberikan tugas bagi siswa untuk mengobservasi tempat- tempat usaha yang ada di
lingkungan sekitar siswa atau sekolah, baik barang maupun jasa. Siswa diminta untuk mengamati berapa jumlah pegawai, barang apa yang dijual, berapa banyak barang- barang yang dapat terjual
dalam satu hari, dan sebagainya. Misal, memberikan tugas pada masing- masing siswa unt
melakukan observasi di salon, bengkel, restaurant, usaha rumahan ataupun usaha-usaha lain masyarakat di sekitar atau lingkungan sekolah dan lain- lain.

Siswa diminta mencatat beberapa hal yang ditemukan tentang usaha salon. Siswa dapat melakukan wawancara dengan
pemilik usaha, karyawan dan bahkan para pengunjung. Dengan tugas seperti ini siswadapat
memperoleh banyak informasi dan pengalaman tentang kewirausahaan. Selain itu, tugas ini
dapat melatih aspek sosial siswa SD, karena anak akan berinteraksi dengan orang lain untuk
memperoleh data tentang proses menjalankan usaha, bagaiman proses mendirikan usaha,
pelayanan terhadap pengunjung, tanggapan pengunjung, dan hal- hal lain.

3. Karya Wisata
Anak- anak bisa diajak berkarya wisata atau mengunjungi tempat perbelanjaan, atau
tempat- tempat produksi barang atau jasa. Misalnya anak- anak diajak berkunjung ke pabrik
pembuatan sosis, pembuatan kue, atau produsen- produsen kerajinan yang produknya sampai
dieksport ke luar negeri. Pengalaman karya wisata seperti ini akan menjadi pengalaman yang
mengesankan bagi anak, karena mereka dapat langsung mengetahui bagaimana proses
pembuatan barang dan jasa tersebut. Rasa tertarik dan terkesan ini diharapkan mampu
memberikan motivasi kepada anak agar nantinya bisa membuka suatu lapangan kerja dan
bermanfaat dalam menumbuhkan jiwa kewirausahaan anak- anak. Sebelum melakukan karya
wisata tentu baik guru dan guru perlu persiapan yang matang, baik dari segi alat bahan, biaya, dan waktu.

4. Market day
Market day adalah kegiatan seperti bazar atau pameran yang diselenggarakan oleh
sekolah, dimana terdapat siswa yang membuat dan menjual hasil karya mereka yang biasanya
diselenggarakan dalam setiap 1 bulan sekali atau sesuai kebijakan sekolah. Kegiatan ini
dilakukan oleh siswa mulai dari proses produksi, distribusi dan konsumsi.

Kegiatan ini diawali dari pemberian tugas dan tanggung jawab kepada siswa untuk membuat barang atau
kerajianan yang menerapkan prinsip kewirausahaan. Kegiatan ini dapat diorganisasikan dalam
bentuk kelompok. Hal ini berarti siswa bersama kelompoknya mencipatakan ide membuat
produk dengan menggunakan prinsip menambah nilai guna atau manfaat dari sebuah barang.
Misal, siswa membuat kerajinan dari kain perca, dari botol bekas, stick ice cream dan lain-lain yang diubah menjadi bentuk- bentuk barang yang menarik dan bermanfaat.
Contoh lain; yang diikuti oleh siswa -siswi khususnya kelas 5. Adapun beberapa barang maupun kerajinan yang dijual hari ini seperti flanel / handycraft , coklat unik , minuman sinom dan kedelai , makanan nasi goreng dan sebagainya.
Kemudian siswa diberikan untuk menjual atau menawarkan produk mereka dalam event yang diberi
nama market day. Siswa yang lain dan para guru bertanggung jawab menjadi konsumen.

Guru juga memiliki kewajibaan untuk terus mengontrol jalannya market day dan
menanamkan nilai jual beli yang benar sesuai syaria‘at agama. Pada acara ini, pihak sekolah
bisa mengundang orang tua siswa untuk ikut berpartsiispasi sebagai konsumen. Hal ini
dilakuan sebagai bentuk penghargaan atas kegiatan yang dilakukan oleh siswa.

5. Budidaya Tanaman Sayuran di Sekolah
zaman yang serba sulit sekarang ini memang untuk mencari sebuah pekerjaan sangatlah sulit. Apalagi bagi mereka yang hanya tidak memiliki pendidikan tinggi. Mengajarkan siswa untuk bisa berwirausaha akan menjadikan mereka bukanlah hanya penerima sebagai buruh saja. Menciptakan lapangan usaha sendiri dengan modal secukupnya namun tekad yang kuat untuk menjadi seorang wirausahawan akan mendorong segala kemajuan dalam diri.
Kewirausahaan Budidaya PertanianTanaman Sayuran di Sekolah
Melatih siswa untuk belajar berwirausaha bisa dilakukan secara tidak langsung. Misalnya kegiatan penghijauan di sekolah diselipkan dengan kegiatan kewirausahaan. Dengan kegiatan secara tidak langsung tersebut, maka siswa akan melakukan dua kegiatan secara tidak langsung pula, sehinagga kegiatan pembelajaran bisa dilakukan dengan mengalir dan tidak kaku.

Tanaman sayuran merupakan jenis tanaman yang mudah ditanam dan tidak memerlukan perawatan yang sulit. Jenis tanaman ini pun merupakan komuditi makanan yang paling sering kita konsumsi. Sayuran kaya akan serta dan vitamin bagi tubuh. Tidak hanya itu, tanaman sayuran pun bisa dijadikan sebagai wahana untuk menghijaukan sekolah. Dengan penataan yang baik dan perawatan yang rutin maka tanaman sayuran mampu mengiasi sekolah sehingga mempercantik penampilan sekolah. Disamping itu juga, tanaman sayuran yang ditanam di sekolah bila digeluti dengan baik oleh siswa dibawah pembinaan guru akan menjadi peluang bisnis bagi sekolah dan siswa tersebut. Jenis tanaman sayuran yang bisa Anda coba untuk tanam di sekolah misalnya tomat, sayur hijau, ketela pohon, cabai, bayam . Tidak ada salahnya untuk mencoba hal yang baru. Mungkin kelihatannya begitu aneh menanam sayuran di sekolah. Tetapi dengan cara demikian kita akan bisa membelajarkan ank akan arti kebesihan, kerja keras, dan kewirausahan.

Penanaman nilai- nilai wirausaha tidak hanya dapat dilakukan dari melalui sekolah,
namun dari unit terkecil dalam masyarakat juga memegang peran yang penting, yaitu keluarga.
Setiap individu adalah unik, walau berasal dari rahim ibu yang sama. Untuk itu,
orang tua perlu memahami kepribadian anak masing- masing anak agar memiliki penanganan
yang tepat. Akbar (2001:108) menyampaikan tentang beberapa hal yang harus diperhatikan
oleh orang tua dalam mendukung penanaman nilai kewirausahaan, diantaranya sebagai
berikut.
a. Menghargai prestasi yang dicapai anak, diharapkan orang tua tidak memberikan
komentar yang menyakitkan atau mengecilkan harga diir anak

b. Mendorong anak pada setiap kesempatan untuk meraih prestaasi terbaik

c. Memberikan kesempatan pada anak untuk bergaul dengan orang lain

d. Memberikan motivasi pada anak untuk selalau rajin dan tekun dalam belajar dan
mengerjakan tugas- tugas.

BAB III
PENUTUP

Pendidikan kewirausahaan diharapkan mampu mendobrak mental generasi penerus
bangsa agar tidak mudah putus asa dalam menghadapi tantangan kehidupan, serta siap
bersaing secara cerdas dengan negara lain. Sekali lagi, guru sebagai agen perubahan bangsa
bertanggungjawab dalam mengembangkan segala potensi dan minat anak, khususnya bidang
kewirausahaan. Mencetak anak- anak kreatif dan mampu memecahkan permasalahan
merupakan dambaan bagi setiap guru dan orang tua. Jadi, mulai saat ini mari bersama- sama
membangun bangsa dari penanaman nilai – nilai baik dari kewirausahaan ini melalui strategi
pembelajaran dan berbagai pengalaman belajar.

Pepatah mengatakan, ―Experience is a good teacher, jadi guru diharapkan jangan menyiaa-nyiakan kesempatan untuk mencerdaskan
siswa melalui pengalaman dan berbagai pelajaran kehidupan. Memberikan kesempatan penuh
kepada siswa untuk memahami lingkungan masyarakat dan menyiapkan mereka dengan
amunisi terbaik berupa sikap mandiri, kreatif, pandai mengelola uang, pandai berinteraksi, dan leadership.


DAFTAR PUSTAKA
Abdurahman, Akhi. (2016). Jurus Maut Mengatasi Kerewelan Anak. Depok: Thulis media
Akbar, Reni dan Hawadi. (2001). Psikologi Perkembangan Anak. Jakarta: Grasindo.
Arianto, Yusuf CK. (2011). Rahasia Dapat Modal & Fasilitas dengan Cepat & Tepat.
Jakarta: Gramedia.
Armstrong, Thomas. (2006). The Best School (Mendidik Siswa Menjadi Insan Cendekia
Seutuhnya). Bandung: PT Mizan Pustaka.
Budiyarti, Sri. (2014). Problematika Pembelajaran di Sekolah Dasar. Yogyakarta:
Deepublish.
Ciputra. (2009). Ciputra Quantum Leap (Entrepreneurship Mengubah Masa Depan Bangsa
dan Masa Depan Anda). Jakarta: PT Elex Media Komputindo.
Kasmir. (2006). Kewirausahaan. Jakarta: Raja Grafindo Persada.
Mulyadi, Seto dan Lutfi T. Rizki. (2012). Financial Parenting (Menjadikan Anak Cerdas dan
Cermat Mengelola Uang). Jakarta: Mizan.
Novita, Windya. (2007). Serba Serbi Anak. Jakarta: PT Elex Media Komputindo.
Royan, Frans M. (2007). Smart Lauching New Product (Strategi Jitu Memasarkan Produk
Baru Agar Meldak di Pasar). Jakarta: PT Elex Media Komputindo.
Saiman, Leonardus. (2009). Kewirausahaan Teori, Praktik, dan Kasus- kasus. Penerbit:
Salemba Empat .
Sangkanparan, Hartono. (2012). Mencetak Superman Masa Depan. Jakarta: Visi Media
Wijatno, Serian. (2009). Pengantar Entrepreneurship . Jakarta: Grasindo
Suharyadi, dkk. (2007). Kewirausahaan Membangun usaha Sukses Sejak usia Muda. Jakarta:
Salemba Empat
Suparyanto. (2013). Kewirausahaan (Konsep dan Realita pada Usaha kecil). Bandung:
Alfabeta.
Tridhonanto, Al. (2015). Jangan Katakan Bodoh ! (Buku panduan bagi Orang Tua dan Guru)
. Jakarta: Bisakimia.
Wardhana, Dony S. (2013). 100% Anti Nganggur (Cara Cerdas Menjadi Karyawan atau
Wirausahawan). Bandung: Ruang Kata.
Wibowo, Budhi dan Adi Kusrianto. (2010). Menembus Pasar Ekspor, Siapa takut. Jakarta:
PT Elex Media Komputindo.
Yasar, Iftida. (2010). From Zero to Hero (Rahasia Menciptakan pribadi Unggul di Pekerjaan
dan Kehidupan). Jakarta: Gramedia.
\
 
About - Contact Us - Sitemap - Disclaimer -
Back To Top